Selasa, 09 April 2019 12:36

Ragu Menikah Lagi

Saya pernah mengalami KDRT dari suami saya yang pertama. Saya dikekang, dan tidak dipenuhi nafkahnya sehingga harus mencari tambahan sendiri. Namun karena pengekangan tersebut saya tidak leluasa dalam mencari nafkah tambahan, bahkan mantan suami pada saat itu cenderung mengganggu usaha saya dalam mencari nafkah. Padahal saya harus menghidupi keluarga dan mencukupi kebutuhan anak. Ditambah dengan perlakuan kasar, caci maki, membuat saya akhirnya memutuskan untuk berpisah.

Belakangan ini ada yang mendekati saya, dia juga sudah bercerai dari istrinya dan memiliki satu anak. Setelah saya tanya-tanya, ternyata dia dulu pernah melakukan KDRT ke mantan istrinya hingga dipenjara. Dia memang tidak menutupi masa lalunya, dan berjanji untuk menjadi pribadi yang lebih baik di masa yang akan datang. Dia juga menyatakan niat baiknya ingin menikah. Namun karena pengalaman berumah tangga dulu, dan melihat latar belakangnya, saya jadi ragu-ragu. Keluarga besar saya pun cenderung kurang menyetujui. Sejujurnya saya trauma mau menikah lagi, meskipun saya tidak menolak jika memang Tuhan mengirimkan jodoh lagi untuk saya. Sebaiknya apa yang harus saya lakukan? Terimakasih.

JAWAB

Salam Ibu,

Terimakasih telah berbagi cerita dengan kami. Kami dapat memahami sikap hati-hati yang Ibu lakukan dalam situasi ini. Pengalaman kegagalan pernikahan menjadi sebuah pelajaran yang sangat berharga bagi siapapun yang pernah mengalaminya. Pada dasarnya di posisi sekarang, Ibu memiliki hak untuk menentukan masa depan Ibu. Namun dalam budaya masyarakat Indonesia pada umumnya, pernikahan bukan hanya melibatkan para pihak yang akan menikah, akan tetapi juga seluruh keluarga besar yang lain, sehingga pertimbangan dalam berbagai hal perlu dilakukan.

Ada beberapa penyesuaian yang akan Ibu lalui dalam menjalin hubungan pernikahan yang baru. Diantaranya yaitu penyesuaian personal, finansial, peran, keluarga, dan penyesuaian seksual. Dalam penyesuaian personal, bisa terjadi benturan nilai, sifat, dan karakter masing-masing. Dibutuhkan sikap saling menghargai dan menghormati, serta menjadi partner yang setara.

Dalam hal penyesuaian finansial, perlu diperhatikan hal-hal berkaitan dengan keterbukaan dan akses. Siapa yang disepakati menjadi mencari nafkah. Apakah salah satu atau keduanya. Bagaimana pengeluaran yang direncanakan, serta bagaimana penggunaannya hingga sedetailnya. Beberapa pasangan bersikap menyerahkan urusan belanja pada salah satu saja. Hal ini kerap menimbulkan salah paham dan berpotensi konflik. Hal lain yang perlu diperhatikan adalah akses terhadap keuangan, perlu dimiliki oleh keduanya. Kadang, salah satu bersikap membatasi akses, jika ada kebutuhan harus dengan seijin pasangan. Ini juga berpotensi konflik pada kemudian hari.

Peran dan pekerjaan dalam rumah tangga ada banyak. Pekerjaan di dalam rumah, serta pekerjaan di luar rumah. Kedua suami-istri pada dasarnya dapat melakukan semua pekerjaan dan peran tersebut. Misalnya peran domestik seperti membersihkan rumah, memasak, mengasuh anak, dapat dikerjakan oleh keduanya. Begitupun peran di luar rumah seperti mencari nafkah, terlibat dalam kegiatan sosial kemasyarakatan, membuat keputusan penting, juga dapat dilakukan oleh keduanya. Hal ini perlu benar disadari, kemudian disepakati bersama bagaimana pembagiannya. Yang penting adalah pembagian yang adil, tidak berat sebelah, dan bersifat fleksibel. Pada saat yang satu tidak mampu mengerjakan maka yang lain dapat menggantikan, dan sebaliknya.

Keluarga besar memainkan peranan penting dalam kehidupan berumah tangga di Indonesia. Pernikahan sebagai salah satu prosesi untuk masuk dalam kehidupan komunalitas keluarga besar. Dalam situasi ini, Ibu dan calon pasangan sama-sama memiliki anak. Penyesuaian yang dialami oleh anak juga perlu dipertimbangkan. Penting untuk saling menerima dan saling mendukung untuk masuk dalam lingkaran keluarga besar masing-masing. Keluarga besar berfungsi sebagai support sistem, apabila ada hal-hal buruk yang terjadi dalam kehidupan. Ini juga merupakan upaya perlindungan bagi perempuan dan anak. Dengan hubungan dekat antar keluarga, akan tercipta kebersamaan yang memberi perlindungan dan keamanan baik secara fisik maupun psikologis. Keamanan adalah kebutuhan mendasar yang akan mendukung perkembangan keluarga ke depan.

Penyesuaian seksual juga akan terjadi. Kepedulian terhadap kesehatan reproduksi diri sendiri maupun pasangan sangat diperlukan. Hal ini akan menumbuhkan sikap saling memahami situasi dan kondisi pasangan, mengkomunikasikan situasi dan kebutuhan seksual secara sehat, serta menghindarkan dari perilaku beresiko seperti bergonta-ganti pasangan seksual, penggunaan obat-obatan atau pun benda yang membahayakan, dan sebagainya. Komunikasi yang sehat ini juga mendukung pola hubungan yang lebih baik.

Poin penting dari penyesuaian-penyesuaian pernikahan di atas adalah komunikasi yang sehat antar pasangan dan ada kesepakatan. Dalam berbagai hal perlu ada musyawarah dan pengambilan keputusan bersama.

Pada akhirnya, semua keputusan ada di tangan Ibu. Dengan membaca uraian di atas dan dengan pertimbangan keluarga besar, Ibu dapat membuat pertimbangan sendiri dengan lebih matang. Meskipun demikian, segala pilihan tentu mengandung manfaat dan resiko. Yang penting Ibu siap untuk mengambil keputusan yang tegas dan menjalankan keputusan tersebut dengan bertanggung jawab. Demikian, semoga bermanfaat.

Rabu, 27 Maret 2019 13:42

Diduakan Suami

Halo Rifka Annisa,

Nama saya AP (42). Saya mempunyai seorang suami, S (50). Kami memiliki dua anak yang masing-masing sudah beranjak dewasa. Sebelumnya kami lama tinggal di Sumatera. Sejak menikah hingga sekarang, saya sangat sayang dengan suami saya. Terlebih ia masih termasuk keturunan bangsawan. Selain itu ia juga memiliki pekerjaan di salah satu perusahaan swasta terkemuka di Indonesia. Hal-hal tersebut membuat saya begitu bangga dan mencintai suami saya.

Meskipun ia jarang bisa berada di rumah untuk berkumpul bersama keluarga dan hanya hanya pulang saat weekend tiba, tapi itu tidak mengurangi rasa sayang saya kepadanya. Bahkan tiap akhir pekan saat dia pulang dan berada di rumah, saya benar-benar menutup diri dari dunia luar. Saya melarang semua teman-teman bertamu ke rumah. Itu saya lakukan demi bisa memberikan waktu saya utuh kepadanya. Pokoknya segala aktivitas dan perilaku saya selalu atas seizinnya terlebih dahulu. Potongan rambut, model pakaian, sampai berat badan, saya menyesuaikan keinginan dia. Juga ketika saya memutuskan untuk mengenakan jilbab, tapi tidak diperbolehkan olehnya karena dia menganggapnya kampungan, saya pun mengurungkan niat saya itu dan tidak jadi berjilbab. Semua itu merupakan bentuk pengabdian saya sebagai istri kepadanya.

Hingga pada suatu hari, tibalah saat anak-anak saya menjadi semakin dewasa. Kami pun memutuskan untuk mengirimkan mereka sekolah di pulau Jawa. Saya memutuskan ikut mendampingi putra-putri saya bersekolah di Jawa, meninggalkan suami saya untuk sementara waktu. Tapi keputusan itu ternyata menjadi bumerang buat saya. Kala kembali dari Jawa, saya mendapati suami saya telah mempunyai istri muda. Ia ternyata menikah lagi dengan seorang perempuan, yang bahkan seumuran dengan anak pertama kami.

Melihat hal itu tentu saja hati saya menjadi hancur. Selama ini saya begitu mengabdi kepada suami saya. Saya memberikan seluruh hidup saya sepenuhnya hanya kepada suami saya. Tapi dia mengkhianati saya sedemikian rupa. Saya pun turut memikirkan hati anak-anak saya, yang mengetahui perbuatan ayahnya menikah lagi dengan perempuan lain, yang seumuran dengan mereka.

Maka dalam kesempatan ini, saya ingin bertanya kepada Rifka Annisa, apa yang sebaiknya saya lakukan sekarang. Saya tentu masih sangat mencintai suami saya. Akan tetapi mengingat tindakannya menikah lagi dengan perempuan yang jauh lebih muda, hati saya menjadi begitu tersakiti. Bagaimana cara agar saya bisa bertahan, sekaligus membesarkan hati anak-anak saya. Terima kasih atas saran yang diberikan kepada saya.

 

Jawab

Salam Ibu AP, terimakasih atas kesediaan Ibu berbagi dengan kami. Mendengar penuturan Ibu kami merasa turut prihatin atas peristiwa yang Ibu alami. Namun demikian, Ibu AP pasti dapat menempuh dan melalui cobaan ini.

Bagi Ibu, ini adalah momen yang tepat untuk merefleksikan kembali perjalanan pernikahan yang sudah Ibu tempuh selama ini. Termasuk mengingat kembali tujuan bersama pada awal pernikahan dulu. Apakah Ibu dan suami pernah berkomitmen untuk membangun pernikahan atas dasar kesepakatan-kesepakatan bersama? Atau hal tersebut tidak pernah dibicarakan sama sekali? Sekedar pemenuhan kebutuhan dasar, dengan pembagian peran yang terjadi begitu saja?

Termasuk juga kehidupan sosial Ibu. Setelah memiliki status menikah dengan suami yang berkedudukan sedemikian rupa, kehidupan Ibu menjadi lebih berkualitas, lebih produktif, lebih bermakna, atau malah sebaliknya? Apakah yang terjadi selama ini merupakan hasil kompromi antara keinginan Ibu dan suami, atau ada pihak yang dimenangkan dan dikalahkan?

Dengan mengalami kasus ini, Ibu dapat merenungkan ulang, apakah iktikad baik Ibu selama ini disambut dengan iktikad baik serupa dari suami? Apakah dengan tiba-tiba menikah lagi tanpa mempertimbangkan keridhoan dari Ibu dan anak-anak merupakan wujud iktikad baik? Jika tujuan pernikahan atau hubungan adalah untuk membina keluarga yang bahagia dan sejahtera lahir batin, maka saling meridhoi dan menjaga komitmen adalah landasan utama dari suatu hubungan. Sehingga perlu pula ada saling menjalankan peran dan tanggung jawab secara setara, sehingga tidak ada pihak yang menang dan kalah.

Dalam menjalankan peran dan tanggung jawab dapat berlaku fleksibel, sesuai situasi dan kondisi. Misalnya peran mendidik anak, bukan hanya tanggung jawab Ibu semata, tapi juga tanggung jawab suami. Sehingga dalam keputusan menyekolahkan anak di Jawa itu, suami juga mengambil bagian ikut bertanggungjawab dalam segala hal selain dari segi pembiayaan.

Selain peran dan tanggung jawab, Ibu dan suami juga memiliki hak yang setara. Ibu juga memiliki hak untuk menentukan segala sesuatu seperti apa yang Ibu kehendaki selama keinginan itu ada dasarnya. Seperti halnya keputusan mengenakan jilbab, itu sepenuhnya adalah hak Ibu. Ketika suami melarang apalagi dengan argumentasi yang menurut Ibu kurang berdasar, Ibu punya hak untuk mengutarakan pendapat dan menentukan sikap. Dengan adanya kesepakatan dalam berbagi peran dan tanggung jawab serta menyadari dan menghargai hak masing-masing, hubungan akan berjalan harmonis dan saling bersinergi.

Nilai ketulusan dan pengabdian Ibu yang penuh keikhlasan itu sungguh sangat bagus. Namun, pada kenyataannya, niat baik Ibu ini dimanfaatkan untuk kepentingan pihak lain. Dalam pernikahan, Ibu sedang memilih untuk menjalani hubungan dengan seseorang dan berharap hubungan ini akan terjalin selamanya. Karenanya, untuk memelihara hal tersebut, ada hal-hal yang perlu dipikirkan dengan rasio dan akal sehat, dengan mengesampingkan sejenak masalah perasaan.

Mungkin perlu mulai sekarang Ibu pikirkan untuk membangun kemandirian, khususnya secara finansial. Kemandirian akan membuat Ibu memandang masalah secara lebih rasional dan percaya diri. Nilai ketulusan dan pengabdian yang sudah Ibu miliki ada baiknya tetap dijaga, namun dialihkan, bukan pada individu suami, namun lebih pada kehidupan dan kemanusiaan secara luas.

Pada akhirnya segala keputusan kembali kepada Ibu. Yang terpenting Ibu memahami betul konsekuensi dari segala keputusan yang akan Ibu ambil. Menjadi pemimpin bagi diri sendiri, bersikap arif dan tegas. Senantiasa memohon petunjuk Tuhan dan dukungan dari keluarga. Semoga Ibu segera mendapatkan kelapangan atas masalah yang sedang dihadapi.

Rabu, 06 Februari 2019 19:43

Rilis Pers Penyelesaian Kasus Agni

Kami sangat keberatan, menolak, dan terganggu dengan penggunaan diksi “damai” di berbagai media massa, sebab hal tersebut menjadi pemicu anggapan bahwa Agni menyerah dengan perjuangannya. Kemudian menegasikan tahapan demi tahapan perjuangan Agni mengusahakan kebenaran dan keadilan untuk dirinya, dan membuat capaian-capaian perubahan yang dibuat oleh Agni dan gerakannya selama hampir satu setengah tahun seolah tampak tak membuahkan hasil. Keyakinan kami bahwa kejadian yang dialami Agni adalah kekerasan seksual yaitu tindakan seksual yang dilakukan tanpa persetujuan dari korban kekerasan.

Dalam proses pendampingan bagi perempuan penyintas kekerasan, kami mengedepankan prinsip-prinsip pendampingan seperti, keamanan dan keselamatan bagi perempuan penyintas, empowerment dan self determination/pengambilan keputusan oleh penyintas kekerasan. Bahwa tujuan utama dalam proses pendampingan adalah terpenuhinya rasa keadilan bagi penyintas kekerasan. Untuk mencapai hal ini maka suara penyintas menjadi sangat penting untuk didengarkan.

Pilihan penyelesaian kasus non-litigasi yang diambil oleh Agni dan Tim Hukum pada hari Senin, 4 Februari 2019 merupakan pilihan yang tidak mudah diambil. Kata “damai” yang menjadi topik pemberitaan di beberapa media memicu anggapan bahwa Agni menyerah dengan perjuangannya. Berbagai pemberitaan ini lantas terkesan menegasikan tahapan demi tahapan perjuangan yang telah ditempuh Agni untuk mengusahakan kebenaran dan keadilan bagi dirinya. Akibatnya, perubahan yang berusaha dicapai oleh Agni dan gerakannya selama hampir satu setengah tahun seolah tampak tak membuahkan hasil.

Karenanya, kami merasa penting untuk menjabarkan apa yang terjadi sesungguhnya dan potensi-potensi apa yang dihadapi Agni ke depan agar kita semua dapat melihat kasus ini dari perspektif penyintas. Ruang-ruang perjuangan yang harus dihadapi oleh Agni akan kami jelaskan sebagai berikut:

  1. Sejak awal, Agni telah berjuang agar kasus kekerasan seksual ini dapat ditangani oleh Direktorat Pengabdian kepada Masyarakat (DPkM) Universitas Gadjah Mada. HS telah mengakui perbuatannya di depan teman-teman setim KKN-nya dan Dosen Pembimbing Lapangan (DPL) melalui telepon. Sampai September 2017, Agni belum memperoleh kejelasan mengenai penyelesaian dan rekomendasi apa yang diberikan DPkM kepada HS melalui Fakultas Teknik. Pada Oktober 2017, Agni menemui kenyataan bahwa ia mendapatkan nilai KKN C dan perlu waktu 1 tahun untuk berjuang hingga pada tanggal 14 September 2018 nilai KKN Agni dipulihkan menjadi A/B.
  1. Tim Investigasi Rektorat UGM—yang belakangan diketahui sebenarnya bernama Tim Evaluasi KKN-PPM 2018 berdasarkan SK Rektor Nomor 795/UN1.P.III/SK/HUKOR/2018—dibentuk dari tanggal 20 April 2018 sampai 20 Juli 2018 untuk mencari fakta tentang kasus yang dialami Agni. Sampai saat ini, Agni belum mendapatkan salinan hasil Tim Investigasi, bahkan Agni hanya diminta mendengarkan hasilnya dibacakan saja dan di dalamnya terdapat kesimpulan bahwa telah terjadi pelecehan seksual.
  1. Berdasarkan informasi dari situs web wisuda UGM nama HS terdaftar dalam daftar wisudawan bulan November 2018 sementara belum ada kejelasan tindak lanjut Tim Investigasi. Akhirnya wisuda HS dibatalkan sampai kasus ini selesai.
  1. Penyelidikan yang dilakukan oleh Polda Maluku pada tanggal 19 November 2018 yang berlangsung selama 12 jam telah menyebabkan Agni kembali mengalami depresi;
  1. Adanya Laporan Polisi Nomor LP/764/ XII/2018/SPKT tertanggal 9 Desember 2018 adalah langkah tanpa persetujuan dan konsultasi dengan penyintas. Pertimbangan utama kami akhirnya memilih penyelesaian non-litigasi adalah kondisi psikis Agni Perkembangan kasus hukum semakin melemahkan posisi Agni, mulai dari berita acara pemeriksaan Agni, informasi yang kami terima dari pemeriksaan saksi-saksi, permintaan dari Polda DIY untuk melakukan visum et repertum terhadap Agni yang kami tolak karena bekas luka fisik sudah hilang mengingat waktu kejadian yang sudah terlalu lama, hasil pemeriksaan psikologi Agni dan tidak adanya tanggapan tehadap permohonan visum psychiatricum

    Kasus semakin berkembang karena perbedaan definisi perkosaan yang terdapat di dalam pemberitaan di Balairung yang menggunakan term dalam website Komnas Perempuan dengan definisi perkosaan sesuai Pasal 285 KUHP. Selain itu Polda juga menyatakan adanya ketidaksesuian fakta di lapangan, bahwa lokasi kejadian dekat dengan permukiman dan tidak banyak binatang liar, serta pondokan putri berjarak hanya 50 meter dengan pondokan putra. Padahal, yang dimaksud Agni sejak awal dan disampaikan juga oleh laporan Balairung sebagai jarak yang jauh adalah jarak dari pondokan Agni ke pondokan salah seorang teman perempuannya, dan di lokasi tersebutlah terkadang ada babi hutan. Pernyataan tersebut mengarah pada indikasi Balairung menyebarkan berita bohong artinya, ada tendensi bahwa Balairung juga akan dikriminalisasi. 

    Kemungkinan SP3 yang kami antisipasi pada akhirnya semakin jelas berdasarkan kutipan pemberitaan media Kapolda DIY pada hari Selasa (5/2/2019) yang menyatakan kepada wartawan bahwa, “Kan hasilnya kemudian di antara mereka (HS dan korban) sendiri ternyata berdamai, itu yang kita harapkan, karena perkosaan tidak ada, dan pelecehan tidak ada.” 

    Bertambah besarnya kemungkinan SP3 dan tendensi kriminalisasi baik untuk Agni maupun pihak lain (Balairung) menjadikan proses ini semakin jauh dari rasa keadilan Agni. Kami mempertimbangkan akibat dari proses ini terhadap Agni dan pada Balairung.
  1. Pada tanggal 21 Januari 2019, Agni diberi tahu hasil kerja Komite Etik dimana dari 7 orang anggota komite etik, 4 orang menyatakan tidak ada pelecehan seksual, yang terjadi adalah perbuatan asusila dan menolak mengkategorikannya sebagai pelanggaran sedang atau berat. Namun terdapat anggota Komite Etik lainnya mengeluarkan dissenting opinion yang menyatakan bahwa kasus tersebut adalah pelecehan seksual dan pelanggaran berat. Kesimpulan “tindak asusila” sangat melukai rasa keadilan Agni, karena di awal pertemuan Agni dengan Komite Etik, Agni dijanjikan penyelesaian yang berperspektif dan berkeadilan gender. Kondisi ini hanya mempertegas adanya budaya victim blaming.

    Perkembangan kasus yang semakin hari menjadi semakin tidak jelas justru berpotensi memperbesar tekanan psikis bagi Agni. Kami menyadari bahwa semua pilihan penyelesaian memiliki resikonya maisng-masing. Karenanya, kami berdiskusi untuk mempertimbangkan penyelesaian mana yang resikonya paling minimal bagi Agni, memenuhi rasa keadilan dan mengutamakan perlindungan hak-hak Agni.

Perkembangan kasus yang semakin hari menjadi semakin tidak jelas justru berpotensi memperbesar tekanan psikis bagi Agni. Kami menyadari bahwa semua pilihan penyelesaian memiliki resikonya maisng-masing. Karenanya, kami berdiskusi untuk mempertimbangkan penyelesaian mana yang resikonya paling minimal bagi Agni, memenuhi rasa keadilan dan mengutamakan perlindungan hak-hak Agni.

Beberapa poin capaian perjuangan dari sisi Agni dalam kasus ini adalah:

  1. Penyelesaian non litigasi ini menjadi solusi yang lebih mampu menjamin pemulihan hak-hak penyintas dan mencegah terjadinya tendensi kriminalisasi terhadap Agni maupun jurnalis Balairung Press;
  1. Draft kesepakatan penyelesaian mengacu pada Laporan Polisi Nomor LP/764/ XII/2018/SPKT tertanggal 9 Desember 2018 dimana di dalamnya terdapat posisi HS, Agni dan dugaan tindak pidana yang dilaporkan yaitu pemerkosaan dan pencabulan;
  1. Permintaan maaf telah dinyatakan HS kepada Agni dengan disaksikan oleh Rektorat UGM. HS juga diharuskan mengikuti mandatory counselling agar terjadi perubahan perilaku, sementara kelulusan HS akan ditunda hingga psikolog klinis menyatakan HS tuntas melakukan konseling;
  1. Hak- hak Agni sebagai penyintas dengan jelas dijamin pelaksanaannya dalam kesepakatan;
  1. Adanya klausul perbaikan sistem mekanisme penanganan kasus kekerasan seksual yang lebih jelas definisi, tahapan penanganan dan sanksi terhadap pelaku serta penanganan dan pemulihan hak-hak penyintas terjadi di UGM agar kasus-kasus seperti ini tidak terulang lagi dalam kesepakatan penyelesaian;
  1. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik juga telah melakukan penyusunan mekanisme pencegahan dan penanganan kekerasan seksual di tingkat Fakultas, sembari mengupayakan penyelesaian terhadap kasus-kasus yang terjadi sebelumnya;
  1. Membangkitkan kepedulian, dukungan, dan gerakan dari masyarakat untuk mendorong penyelesaian kasus kekerasan seksual di dunia pendidikan yang kerap tidak tuntas dan mengabaikan pemenuhan hak-hak penyintas.
  1. Pihak UGM wajib memberikan dukungan dana yang dibutuhkan untuk penyelesaian studi setara dengan komponen dalam beasiswa BIDIK MISI (UKT dan Biaya Hidup) kepada AGNI

Kami berharap penjelasan dari perspektif Agni ini dapat memberikan pemahaman dan membuka mata masyarakat betapa besar resiko yang harus dihadapi seorang penyintas kekerasan seksual dalam memperjuangkan penyelesaian kasus yang dialaminya. Agni telah berusaha memperjuangkan keadilan dengan berani dan tangguh selama satu setengah tahun lebih. Keputusan penyelesaian non-litigasi diambil karena situasi saat ini semakin tidak menguntungkan bagi Agni dan memperkecil kemungkinan Agni untuk memperoleh keadilan. Perjuangan untuk mengajukan poin-poin kesepakatan yang berperspektif penyintas, mendudukan posisi penyintas secara benar dan pemakaian diksi-diksi dalam kesepakatan penyelesaian tersebut juga bukan hal yang mudah.

Kami memohon kepada semua pihak, terutama media massa, untuk tidak menyederhanakan seluruh proses dan capaian perjuangan Agni dengan menggunakan diksi “berakhir damai” karena hal ini memperburuk kondisi psikis Agni. Perjuangan Agni belum selesai.

Kami masih membutuhkan dukungan dari semua pihak untuk memastikan, mengawal dan memantau proses penyelesaian agar setiap poin kesepakatan dapat terlaksana dengan baik. Agni saat ini membutuhkan dukungan semua pihak untuk dapat memulihkan kondisi psikisnya, lebih berdaya dalam meningkatkan kualitas hidupnya, serta menuntaskan kuliahnya. Mari kita lanjutkan perjuangan Agni dan terus mendukung Agni yang telah banyak berkontribusi bagi perbaikan sistem penanganan kekerasan seksual di dunia pendidikan.

Disusun oleh: Rifka Annisa dan Tim Kuasa Hukum Agni

Selasa, 29 Januari 2019 13:21

Tetangga Mendidik Anak dengan Kekerasan

Dear Ibu pengasuh Rifka Annisa, 

Perkenalkan saya Ibu Marni. Saya punya tetangga yang punya anak perempuan ABG, remaja yang baru masuk SMA. Ayahnya itu tidak suka melihat anaknya pacaran. Tapi cara melarangnya menurut saya keterlaluan juga, anaknya dibentak sampai dipukul, pernah saya lihat sampai dipukul kepalanya pakai sandal gunung. Tapi diperlakukan seperti itu anaknya malah semakin ngelunjak, sering bepergian wira-wiri sama pacarnya. Sebagai tetangga, saya sebaiknya bagaimana ya? Saya juga tidak setuju anaknya pacaran, tapi juga tidak setuju cara ayahnya memperlakukan anak. Cuma untuk menegur saya juga nggak enak karena itu urusan keluarga mereka. Mohon pencerahannya, terimakasih. 

JAWAB 

Salam Ibu Marni, terimakasih telah berbagi cerita dengan kami. Salah satu tugas perkembangan tahap remaja adalah ada ketertarikan dengan lawan jenis. Sehingga ketika remaja merasakan jatuh cinta, merupakan hal yang normal dan wajar. Hanya saja, mereka butuh bimbingan dan pendampingan tentang bagaimana mengekpresikan perasaan tersebut dalam perilaku yang tidak menimbulkan resiko baik bagi diri mereka sendiri maupun orang lain dan lingkungan sekitar. 

Sayangnya tidak semua orang dewasa di sekitarnya termasuk orang tua, dapat menyikapi tahapan tersebut dengan bijaksana. Seringkali orang tua terlalu mencemaskan bahwa jatuh cinta pada lawan jenis bermakna negatif karena selalu dikaitkan dengan perilaku seksual. Hal ini membuat remaja tidak memiliki tempat untuk membahas dan mendiskusikan hal tersebut secara wajar, sehingga belajar mengekspresikan atau menyalurkan hal tersebut melalui apa yang dia konsumsi dari lingkungan sekitar. Misalnya, tontonan film, televisi, perilaku teman sebaya, dan sebagainya, yang kemudian membuat anak terjerumus pada perilaku yang beresiko. 

Padahal ada pilihan perilaku yang lain. Misalnya, menjalin hubungan sebatas pertemanan saja, dan dia tetap diterima dan dicintai. Mengungkapkan, dan membuat komitmen yang sifatnya positif, misalnya saling mendukung dalam hal prestasi. Ataupun tidak perlu mengungkapkan sekarang, menunggu saat yang tepat jika sudah dewasa, dan sebagainya. Remaja akan memperoleh alternatif pilihan perilaku yang beragam dan lebih sehat. Terlebih jika ada orang dewasa yang dapat diajak membicarakan situasi tersebut tanpa menghakimi, dia akan mendapat pemenuhan rasa diterima dan dicintai, sehingga tidak mencari pemenuhan kebutuhan tersebut dari orang lain yang bisa jadi malah tidak bertanggung jawab. 

Jika Ibu cukup dekat dengan orang tuanya, dapat memberi masukan bahwa cara kekerasan dapat menimbulkan dampak negatif bagi perkembangan psikologis anak, misalnya ketidakseimbangan antara kemampuan sosial, emosional, dan kognitif, sehingga menimbulkan perilaku bermasalah. Dari reaksi anak yang Ibu ceritakan, anak bukannya takut, tapi malah membenci figur orang tua dan mencari pemenuhan kebutuhan akan kasih sayang di luar rumah. Strategi yang lain adalah Ibu dapat mencari keluarga atau sahabat dari tetangga tersebut untuk dimintai tolong memberi masukan, atas dasar apa yang Ibu saksikan sehari-hari. 

Menurut undang-undang nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, setiap warga negara yang masih berada di bawah usia 18 tahun adalah anak. Setiap orang yang melakukan kekejaman, 

kekerasan atau ancaman kekerasan, atau penganiayaan terhadap anak, dipidana dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun 6 (enam) bulan dan/atau denda paling banyak Rp 72.000.000,- (tujuh puluh dua juta rupiah). Artinya, pelaku kekerasan terhadap anak juga dapat diancam hukuman pidana dan diproses secara hukum. Informasi ini juga perlu diketahui oleh orang tua si anak, agar tidak memposisikan dirinya menjadi pelaku kejahatan terhadap anaknya sendiri. 

Selain pendekatan pada orang tua, anak juga membutuhkan pendampingan. Ibu dapat menjadi teman bagi si anak untuk berbagi cerita sehari-hari. Memberi dukungan psikologis yang dia butuhkan, dan terutama memberikan bimbingan dan pendampingan atas pilihan perilakunya dalam menghadapi dinamika masa remaja tersebut. Dukungan dan penerimaan ini sangat dibutuhkan untuk melepaskan ketergantungan psikologis dia pada figur yang kurang tepat, misalnya pacar. 

Apabila diperlukan, anak dapat dihubungkan dengan konselor yang lebih ahli. Dapat minta bantuan lebih lanjut pada psikolog atau lembaga layanan konseling terdekat, ataupun lembaga layanan Pusat Pelayanan Terpadu Perlindungan Perempuan dan Anak (P2TP2A) milik pemerintah yang terdapat di setiap kabupaten, kota, maupun propinsi. 

Demikian penjelasan yang dapat kami sampaikan, semoga bermanfaat. Jika ingin berkonsultasi lebih lanjut dapat menghubungi nomor telepon Rifka Annisa (0275)553333 atau hotline dinomor 085100431298 atau 085799057765, atau datang langsung ke kantor Rifka Annisa di Jalan Jambon IV Kompleks Jatimulyo Indah Yogyakarta. Terimakasih.

Senin, 28 Januari 2019 14:51

Perlindungan Hukum Asisten Rumah Tangga

Salam Ibu, 

Perkenalkan, nama saya Wati, pekerjaan saya sebagai asisten rumah tangga (ART). Saya ingin menanyakan, apakah pekerjaan seperti kami ini dilindungi hukum? Karena saya melihat ada teman sesama ART, berinisial N, yang dipukuli oleh majikannya. Apakah wajar jika ada yang salah dalam pekerjaannya, ART tersebut kemudian memang boleh dipukul? Jika tidak, apakah memungkinkan N melaporkan pada polisi? Terimakasih atas penjelasannya. 

JAWAB

Salam Ibu Wati, 

Setiap orang yang berada di Indonesia dilindung oleh hukum. Perlindungan ini termasuk terlindungi dari perbuatan-perbuatan orang lain yang membuat seseorang merasa tidak nyaman atau dirugikan. Pemukulan yang dialami oleh N adalah salah satu bentuk kekerasan, yaitu kekerasan fisik. Tidak pemukulan tersebut dapat dilaporkan ke kepolisian. 

Berdasarkan Pasal satu (1) angka satu (1) Undang-undang Nomor 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga (UUP KDRT), menyebutkan bahwa KDRT adalah setiap perbuatan terhadap seseorang, terutama perempuan, yang berakibat timbulnya kesengsaraan atau penderitaan secara fisik, seksual, psikologis, dan/atau penelantaran rumah tangga, termasuk ancaman untuk melakukan perbuatan, pemaksaan, atau perampasan kemerdekaan secara melawan hukum dalam lingkup rumah tangga. 

Selanjutnya Pasal 12 ayat 1 UUP KDRT menyebutkan bahwa orang-orang dalam lingkup rumah tangga meliputi : (1) Suami, istri, dan anak (termasuk anak angkat dan anak tiri); (2) Orang-orang yang mempunyai hubungan keluarga karena hubungan darah, perkawinan, persusuan, pengasuhan, dan perwalian yang menetap dalam rumah tangga (mertua, menantu, ipar, dan besan); (3) Orang yang bekerja membantu rumah tangga dan menetap dalam rumah tangga tersebut (asisten rumah tangga). 

Berdasarkan penjelasan di atas, N termasuk dalam lingkup rumah tangga, dan berhak untuk melaporkan majikan ke kepolisian dengan adanya KDRT dalam betuk kekerasan fisik. N dapat melaporkan majikan di kantor polisi yang terdekat dengan tempat tinggalnya. Untuk melaporkan hal tersebut, dibutuhkan minimal 2 alat bukti. Alat bukti adalah alat atau upaya yang bisa dipergunakan untuk meyakinkan hakim tentang suatu perbuatan pidana. Pasal 184 Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP) memberikan patokan hukum bahwa yang dimaksud alat bukti berupa keterangan saksi, keterangan ahli, surat, petunjuk, dan keterangan terdakwa. Saksi yakni seseorang yang melihat, mendengar, atau merasakan secara langsung perbuatan pidana pemukulan yang dilakukan oleh majikan. 

Jika terjadi pemukulan kembali, N sebagai korban kemungkinan akan ragu-ragu atau berpikir panjang untuk melapor ke polisi. Hal yang dapat dilakukan adalah segera lakukan pemeriksaan ke rumah sakit atau puskesmas terdekat, dan minta ditangani oleh dokter. Hal ini berfungsi selain untuk kesegeraan pengobatan juga untuk mengamankan barang bukti, sebelum akhirnya N mantap melaporkan perkara. Saat pemeriksaan, dapat disampaikan pada dokter yang menangani bahwa mungkin nanti akan dipergunakan untuk keperluan hukum. Pada saat N sudah mantap melapor, sampaikan ke penyidik bahwa telah melakukan pemeriksaan, agar penyidik meminta laporan visum pada dokter yang bersangkutan sebagai alat bukti. Visum hanya dapat dibuat dengan permintaan kepolisian, dan hanya dapat diambil oleh kepolisian. 

Demikian penjelasan yang dapat kami sampaikan, semoga bermanfaat. Jika ingin berkonsultasi lebih lanjut dapat menghubungi nomor telepon Rifka Annisa (0275)553333 atau hotline dinomor 085100431298 atau 085799057765, atau datang langsung ke kantor Rifka Annisa di Jalan Jambon IV Kompleks Jatimulyo Indah Yogyakarta. Terimakasih

34098702
Today
This Week
This Month
Last Month
All
10000
35295
35295
189698
34098702