Diskusi Gender di Kehidupan Sehari-hari

Written by  Kathleen Sherrin Jumat, 18 Mei 2018 12:26

Pada hari Jumat tanggal 27 April, sekelompok mahasiswa studi Hubungan Internasional datang ke Rifka Annisa untuk belajar tentang kekerasan berbasis gender sebagai bagian dari mata kuliah Pengantar Studi Perdamaian. Presentasi difasilitasi oleh Mbak One (Defirentia One), dan menggabungkan pendekatan interaktif untuk belajar melalui diskusi kelompok dan memberi masukan, mendiskusikan topik menggunakan alat peraga visual, dan pembelajaran reflektif melalui kegiatan bermain peran. Pendekatan interaktif membantu siswa tetap terlibat di seluruh sesi, dan mendorong pendekatan berpikir kritis terhadap kekerasan berbasis gender karena peserta mampu memahami topik dengan lebih jelas dan merefleksikan pengalaman pribadi mereka di dalam masyarakat.

Sesi dimulai dengan meminta peserta untuk merefleksikan perbedaan antara jenis kelamin (sex) dan gender dan atribut yang mereka kaitkan sebagai milik laki-laki atau perempuan. Para siswa menuliskan pada sebuah catatan yang ditulisnya, satu kata yang mereka percaya identik tentang menjadi laki-laki atau menjadi perempuan, kata-kata yang dipilih kemudian dibahas secara kolektif. Hasilnya, sebagian besar kata-kata yang dipilih umumnya adalah stereotip untuk gender tertentu, misalnya, emosional terkait untuk menjadi seorang perempuan dan logis terkait dengan menjadi laki-laki, semua kata-kata yang dipilih terpisah dari dua secara teknis bisa menjadi atribut atau ciri dari salah satu jenis kelamin. Dari semua itu, hanya dua kata yang dipilih yang tidak berlaku untuk kedua jenis kelamin adalah kromosom XX dan kromosom XY, yang menunjukkan bahwa satu-satunya perbedaan nyata antara pria dan wanita adalah biologis, sebuah fenomena yang tidak benar-benar mereka renungkan sebelumnya. Perempuan memiliki vagina, laki-laki memiliki penis. Perempuan bisa menghasilkan asi dan menyusui, laki-laki tidak bisa.

Materi selanjutnya adalah kegiatan bermain peran yang menciptakan kesempatan bagi siswa untuk merefleksikan posisi mereka di masyarakat, dan posisi orang lain. Setiap peserta diberi karakter yang berbeda untuk bermain, karakter bervariasi dalam usia, jenis kelamin, pekerjaan, posisi sosial dan mencakup atribut yang berbeda. Serangkaian pertanyaan yang terkait dengan situasi yang umumnya berkontribusi terhadap peningkatan kerentanan bagi anggota masyarakat tertentu kemudian diminta kepada siswa, di mana mereka perlu mempertimbangkan bagaimana situasi itu berlaku untuk karakter yang mereka mainkan. Jika skenario pertanyaan cenderung membuat karakter mereka rentan, maka peserta mengangkat tangan mereka dan diberi seutas tali untuk mengikat pergelangan tangan mereka. Pada akhir pertanyaan kelompok mendiskusikan jumlah tali yang dimiliki setiap orang dan merefleksikan mengapa orang dalam masyarakat lebih rentan daripada yang lain. Menjadi sangat jelas selama diskusi kelompok bahwa orang-orang yang cenderung paling rentan dalam masyarakat adalah perempuan, orang muda, penyandang cacat mental atau fisik, wanita yang bergantung pada suami mereka secara finansial, orang transgender dan mereka yang memiliki pekerjaan yang tidak diterima di masyarakat, seperti pekerja seks.

Para siswa tampak menikmati presentasi, dan memberikan umpan balik yang penting di seluruh kegiatan, menunjukkan bahwa mereka secara kritis merefleksikan topik yang didiskusikan dan merefleksikan bagaimana hal ini berhubungan dengan masyarakat dan kehidupan sehari-hari mereka.

Refleksi Pribadi dari Pengalaman:

Presentasi pada hari Jumat yang membahas topik kekerasan berbasis gender di Indonesia merupakan kesempatan pembelajaran yang sangat berharga dan berharga bagi saya selama masa magang saya dengan Rifka Annisa. Mendengarkan diskusi siswa tentang isu-isu gender di Indonesia, selain persepsi mereka tentang masyarakat patriarkal dan dampaknya pada perempuan, memungkinkan saya untuk memahami lebih lanjut tentang masalah gender yang signifikan ini dalam konteks masyarakat Indonesia, dan dalam hal apa perbedaannya untuk perempuan di Australia.

Sangatlah kuat untuk mengamati betapa bersemangatnya para siswa tentang hak-hak perempuan, dan keyakinan mereka yang mendukung bahwa perempuan berhak atas pengalaman dan hak yang sama seperti laki-laki. Saya merasakan cara interaktif di mana informasi seputar topik ini disajikan kepada peserta oleh Mbak One, adalah alat pembelajaran yang kuat untuk meningkatkan pemahaman siswa tentang topik ini, dan mendorong mereka untuk secara kritis merefleksikan posisi sosial pria dan wanita. Ini terbukti dengan kemauan siswa untuk berpartisipasi dalam semua diskusi, dan untuk berbagi pengalaman pribadi dan perasaan mereka dengan seluruh kelompok.

Saya sangat menikmati aktivitas bermain peran, karena saya dapat memahami bagaimana konstruksi sosial yang dipengaruhi oleh orang-orang dengan mempengaruhi tingkat kerentanan mereka dalam masyarakat Indonesia. Saya juga dapat mempertimbangkan posisi karakter dalam masyarakat Australia, dan apakah ada perbedaan atau persamaan dalam hal tingkat kerentanan mereka selama situasi tertentu. Itu juga sangat menarik untuk mendengarkan refleksi siswa setelah kegiatan, mengenai mengapa mereka berpikir beberapa orang lebih rentan daripada yang lain, dan apa yang mereka ingin lihat terjadi di masyarakat Indonesia mengenai perlakuan terhadap laki-laki dan perempuan. Mendengarkan pengalaman orang lain, dan persepsi mereka tentang isu-isu gender, sangat penting untuk meningkatkan pemahaman kita tentang isu-isu gender dan menciptakan lebih banyak kesadaran di bidang ini. Saya merasa sangat beruntung untuk ikut serta dalam diskusi dan pengalaman belajar ini.

-------------------------------

Penulis: Kathleen Sherrin, mahasiswa magang dari Charles Darwin University, Australia

Read 136 times Last modified on Senin, 21 Mei 2018 14:27
19136151
Today
This Week
This Month
Last Month
All
371
123218
3416321
3479936
19136151